Islam Itu Indah

Mengenali diri Sendiri

بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ

SUDAH KAH KITA MENGENALI DIRI SENDIRI ?

.

Mengenal diri sendiri amat penting dalam hidup ini. Sebab orang yang mengenal dirinya akan mengetahui kelebihan dan kekurangannya. Ia akan pandai menempatkan diri dalam pergaulan. Juga mampu mengelola kelebihannya (potensi) untuk meraih kesuksesan hidup di masa depan dunia dan Akherat.

Sahabaku tercinta fillah Kenalilah siapakah diri kita?

Mengenal diri sendiri adalah suatu proses untuk jangka panjang, kita tidak bisa segera tahu mengenai diri kita sendiri, banyak faktor dari dalam diri kita untuk kita cari tahu menganai diri kita yang sebenarnya. Segala sesuatu yang timbul dari dalam diri, itulah diri kita yang sebenarnya. Sehingga kita mesti mencari tahunya terlebih dahulu, apa saja faktor-faktor yang timbul tersebut?

|

Dimanakah kita berada saat ini :

  • 1. “Shifrun” : Adanya anda & tidak adanya anda, orang sekitar anda biasa2 saja, tidak gembira & tidak sedih. Biasanya ini terjadi pada orang yang tidak peduli lingkungan, tidak berjamaah di mesjid, kurang shilaturrahim dsb.
  • 2. “Faasid” : Adanya anda orang menjadi takut, benci & saat anda tidak ada, orang sekitar anda senang sekali. Seperti koruptor, preman, pemarah, tukang gossip or fitnah.
  • 3. “Naafi” : Adanya anda semua bahagia & saat anda tidak ada, sekitar anda rindu & sedih. Inilah pribadi mu’min itu Anfauhum linnaas berguna & sangat menyenangkan bagi keluarga sahabat & semua, laksana bulan ditengah malam, sebagaiman sabda Rasulullah,

orang terbaik diantara kalian adalah orang yang terbesar terbanyak manfaat untuk orang-orang sekitar kalian

|

Beberapa langkah yang dapat dilakukan
untuk mengenal diri sendiri

  • 1. Mencatat kelebihan dan kekurangan kita. Ambil waktu yang luang dan tenang untuk melakukan hal ini. Lalu biarkan pikiran kita menjelajah masa lalu. Catat prestasi-prestasi yang pernah kita lakukan, sifat-sifat kita yang baik atau yang kurang baik atau kesukaan (hobi) yang kita miliki. Bisa juga kita minta bantuan orang yang kita percayai dan mengenal diri kita secara dekat untuk ditanyai tentang apa sebenarnya kelebihan dan kekurangan kita.
  • 2. Untuk membantu mengenal kelebihan dan kekurangan diri dekatkan diri kita kepada Allah SWT. Dengan ibadah, Allah akan memberikan banyak hidayah kepada kita, termasuk lebih mengenal diri sendiri.

|

(QS.59) Al-Hashr – Surah PENGUSIRAN

Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik. (19)
|
  • 3. Gunakan catatan itu untuk memperbaiki kekurangan kita. Sebaliknya, menggunakan kelebihan yang kita miliki untuk merancang cita-cita yang sesuai dengan potensi (kelebihan) yang kita miliki.
  • 4. Jangan lakukan mengenal diri hanya dengan mengenal kekurangan diri kita saja. Sebabnya dampaknya membuat kita menjadi minder. Apalagi jika kekurangan tersebut adalah kekurangan yang dicapkan orang lain kepada kita. Jangan hidup dengan label yang diberikan orang lain kepada kita padahal kita belum tentu seperti itu. Misalnya, kita percaya bahwa kita orang malas hanya karena beberapa orang mengatakan hal itu, padahal sebenarnya kita adalah orang yang rajin.
  • 5. Mengenal diri sebenarnya bukan hanya siapa diri kita pada saat ini, tapi juga siapa diri kita di masa mendatang (konsep diri). Oleh sebab itu, kita bisa membentuk diri kita seperti apa yang kita kehendaki. Caranya, masukkan terus menerus pikiran positif seperti apa diri kita di masa mendatang. Yakin bahwa kita bisa berubah seperti apa yang kita maui. Niscaya diri kita di masa mendatang akan lebih baik dari diri kita di masa kini (terjadinya peningkatan kualitas diri).

|

PERGAULAN

Tidak ada mahluk yang sama seratus persen di dunia ini. Semuanya diciptakan Allah berbeda-beda. Meski ada persamaan, tapi tetap semuanya berbeda. Begitu halnya dengan manusia. Lima milyar lebih manusia di dunia ini memiliki ciri, sifat, karakter, dan bentuk khas.

Karena perbedaan itulah, maka sangat wajar ketika nantinya dalam bergaul sesama manusia akan terjadi banyak perbedaan sifat, karakter, maupun tingkah laku.  Allah mencipatakan kita dengan segala perbedaannya sebagai wujud keagungan dan kekuasaan-Nya.

Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal.

Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS.49 Al Hujurat:13)

Pergaulan adalah satu cara seseorang untuk bersosialisasi dengan lingkungannya. Bergaul dengan orang lain menjadi satu kebutuhan yang sangat mendasar, bahkan bisa dikatakan wajib bagi setiap manusia yang “masih hidup” di dunia ini. Sungguh menjadi sesuatu yang aneh atau bahkan sangat langka, jika ada orang yang mampu hidup sendiri.

Karena memang begitulah fitrah manusia. Manusia membutuhkan kehadiran orang lain dalam kehidupannya.

Maka dari itu, janganlah perbedaan menjadi penghalang kita untuk bergaul atau bersosialisasi dengan lingkungan sekitar kita. Anggaplah itu merupakan hal yang wajar, sehingga kita dapat menyikapi perbedaan tersebut dengan sikap yang wajar dan adil.

Karena bisa jadi sesuatu yang tadinya kecil, tetapi karena salah menyikapi, akan menjadi hal yang besar. Itulah perbedaan. Tak ada yang dapat membedakan kita dengan orang lain, kecuali karena ketakwaannya kepada Allah SWT (QS. Al_Hujurat [49]:13)

Perbedaan bangsa, suku, bahasa, adat, dan kebiasaan menjadi satu paket ketika Allah menciptakan manusia, sehingga manusia dapat saling mengenal satu sama lainnya. Sekali lagi, tak ada yang dapat membedakan kecuali ketakwaannya.

Untuk itu, ada beberapa hal yang perlu kita tumbuh kembangkan agar pergaulan kita dengan sesama muslim menjadi sesuatu yang indah sehingga mewujudkan ukhuwah islamiyah.

|

Tiga kunci utama untuk mewujudkannya yaitu

  • Ta’aruf,
  • Tafahum, dan
  • Ta’awun.

Inilah tiga kunci utama yang harus kita lakukan dalam pergaulan.

Ta’aruf

Apa jadinya ketika seseorang tidak mengenal orang lain?

Mungkinkah mereka akan saling menyapa?

Mungkinkah mereka akan saling menolong, membantu, atau memperhatikan?

Atau mungkinkah ukhuwah islamiyah akan dapat terwujud?

Begitulah, ternyata ta’aruf atau saling mengenal menjadi suatu yang wajib ketika kita akan melangkah keluar untuk bersosialisasi dengan orang lain. Dengan ta’aruf kita dapat membedakan sifat, kesukuan, agama, kegemaran, karakter, dan semua ciri khas pada diri seseorang.

Tafahum

Memahami, merupakan langkah kedua yang harus kita lakukan ketika kita bergaul dengan orang lain. Setelah kita mengenal seseorang pastikan kita tahu juga semua yang ia sukai dan yang ia benci. Inilah bagian terpenting dalam pergaulan.

Dengan memahami kita dapat memilah dan memilih siapa yang harus menjadi teman bergaul kita dan siapa yang harus kita jauhi, karena mungkin sifatnya jahat. Sebab, agama kita akan sangat ditentukan oleh agama teman dekat kita.

Masih ingat ,

Bergaul dengan orang shalih ibarat bergaul dengan penjual minyak wangi, yang selalu memberi aroma yang harum setiap kita bersama dengannya. Sedang bergaul dengan yang jahat ibarat bergaul dengan tukang pandai besi yang akan memberikan bau asap besi ketika kita bersamanya.

Tak dapat dipungkiri, ketika kita bergaul bersama dengan orang-orang shalih akan banyak sedikit membawa kita menuju kepada kesalihan. Dan begitu juga sebaliknya, ketika kita bergaul dengan orang yang akhlaknya buruk, pasti akan membawa kepada keburukan perilaku ( akhlakul majmumah ).

Ta’awun

Setelah mengenal dan memahami, rasanya ada yang kurang jika belum tumbuh sikap ta’awun (saling menolong). Karena inilah sesungguhnya yang akan menumbuhkan rasa cinta pada diri seseorang kepada kita.

Bahkan Islam sangat menganjurkan kepada ummatnya untuk saling menolong dalam kebaikan dan takwa. Rasullulloh SAW telah mengatakan bahwa bukan termasuk umatnya orang yang tidak peduli dengan urusan umat Islam yang lain.

Ta’aruf, Tafahum , dan Ta’awun

Telah menjadi bagian penting yang harus kita lakukan. Tapi, semua itu tidak akan ada artinya jika dasarnya bukan ikhlas karena Allah.

Ikhlas harus menjadi sesuatu yang utama, termasuk ketika kita mengenal, memahami, dan saling menolong. Selain itu, tumbuhkan rasa cinta dan benci karena Allah.

Karena cinta dan benci karena Allah akan mendatangkan keridhaan Allah dan seluruh makhluknya.

Wallahu a’lam bishshawab

|

SUBHANALLAH indahnya pribadi mu’min itu, Allahumma ya ALLAH jadikanlah kita sebagai hamba2mu yang berakhlak mulia & yang bermanfaat untuk keluarga, lingkungan, sahabat

Aamiin

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
SEMOGA BERMANFA’AT – ALHAMDULILLAH
▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

TULISAN TERKINI

About these ads

Maret 15, 2012 - Posted by | Kata Mutiara, Pendidikan, Pria Remaja, Silahturahmi, Suami Istri, Wanita Remaja | , , , , , , , , , , , , , , , , ,

12 Komentar »

  1. ijin menyimak, ulasannya dalam sekali :)

    Komentar oleh nurrahman | Maret 15, 2012 | Balas

    • Silahkan ya sahabat,
      Alhamdulillah bila bermanfaat .. share buat teman2 yang lain,
      Terima kasih sahabat yang telah menyimak.

      Komentar oleh Wira | Maret 15, 2012 | Balas

  2. terima kasih….;-))

    Komentar oleh Shima Ema | Maret 22, 2012 | Balas

    • Terima kasih .. Kembali

      Komentar oleh Wira | Maret 22, 2012 | Balas

  3. sangat bermanfaat dan menjadi masukan untuk saya,terimakasih semoga anda di limpahkan rezeki oleh allah hehe :)

    Komentar oleh haryoprabu syahid | Juli 24, 2012 | Balas

    • Ameen ya Robb

      Komentar oleh Wira | Juli 25, 2012 | Balas

  4. Terima kasih smoga ALLAH melindungi kita yang saling memahami antar Islam dan juga menghormati Agama lain

    Komentar oleh Rodi Hartono | Januari 5, 2013 | Balas

    • Aamiin …
      Insya allah

      Komentar oleh Wira | Januari 6, 2013 | Balas

  5. Aamiin :)

    Komentar oleh Maimanah | Maret 14, 2014 | Balas

  6. Terima kasih ,,
    izin copas yaa,,,

    Komentar oleh Rihnawati (@Rihnawati1) | Mei 13, 2014 | Balas

    • Silahkan ..

      Komentar oleh Wira | Mei 14, 2014 | Balas

  7. Trimakasih sharenya mas, poin ke empat itu problem saya, belum di kerjain sudah nyerah dulu. Takut ini takut itu. Yang Ada di pikiran cuma alasan saja, Kurang punya nyali untuk maju..

    Komentar oleh sumadi | Juli 26, 2014 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d bloggers like this: