Islam Itu Indah

Zuhud, Istiqomah, Qadha, Ridho

بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ

ZUHUD, ISTIQOMAH, QADHA & QADAR DAN RIDHO

.

Dunia, yang secara nyata dapat dinilai oleh setiap orang yang dapat melihat sebagai suatu alam dimana kehidupan senantiasa berputar dengan segala kesenangan dan kepahitannya, gelanggang dimana manusia dilepas untuk memainkan peranan tertentu yang dipilihnya.

Alam yang oleh sebagian besar manusia tertipu karenanya, terpedaya oleh kemolekannya.

Sebenarnya apa sih hidup di alam dunia ini?

Benarkah hakikatnya seperti zahirnya?.

Untuk memahami hidup, tentu kita harus menilik kepada unsur-unsur yang terlibat di dalamnya yaitu siapa penciptanya, untuk apa diciptakan, dan bagaimana seharusnya kita hidup, dan bagaimana hubungan antara ketiganya pada sebelum dan sesudahnya.

|

Allah-lah Dzat Yang Maha Cerdas itu, yang telah menciptakan segala sesuatu dari ketiadaan, sebagaimana firman-firman Nya :

Dia yang menciptakan langit dan bumi dalam 6 hari (6 masa tertentu). Kemudian Dia bersemayam di atas arsyi, …..
(Q.S Al-Hadiid : 4)

Dialah Tuhan di langit dan di bumi. Dia Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui
(Q.S Az-Zukhruf :84)

Hidup di dunia ini, tak lain hanya kesenangan dan permainan. Sesungguhnya kampung akhirat, itulah kehidupan yang sebenarnya. Jika mereka mengetahui
(Q.S Al-Ankabut: 64)

Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia, hanya pergurauan, permainan, perhiasan dan bermegah-megahan antara kamu serta berlomba-lomba banyak pada harta benda dan anak-anak….hidup di dunia ini tak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan
(Q.S Al-Hadiid :20)

Katakanlah, kesenangan dunia Cuma sedikit dan akhirat lebih baik bagi orang yang bertaqwa
(Q.S An-Nisaa’ :77)

Walhasil, ternyata kita hidup punya tujuan yaitu negeri akhirat, dan bagaimana hidup yang benar itu adalah hidup dengan menaati aturan Allah yang semuanya tercantum dalam Al-Quran Wassunnah.

Jalan kehidupan tiap – tiap manusia ditentukan oleh dirinya sendiri.

Di tangan kita sendirilah nasib kita, tergantung jalan mana yang kita pilih. Jalan ketaatan atau jalan kedurhakaan.

|

ZUHUD

Kata ZUHUD sering disebut-sebut ketika kita mendengar nasehat dan seruan agar mengekang ketamakan terhadap dunia dan mengejar kenikmatannya yang fana dan pasti sirna, dan agar jangan melupakan kehidupan akhirat yang hakiki setelah kematian.

Hal ini sebagaimana peringatan Allah tentang kehidupan dunia yang penuh dengan fatamorgana dan berbagai keindahan yang melalaikan dari hakikat kehidupan yang sebenarnya.

Allah berfirman,

Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani;

Kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.
(QS.57 Al-Hadid: 20)

|

ISTIQOMAH

Di dalam kehidupan manusia, Allah telah menetapkan jalan yang harus ditempuh oleh manusia melalui syariat-Nya sehingga seseorang senantiasa Istiqomah dan tegak di atas syariat-Nya, selalu menjalankan perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya serta tidak berpaling ke kanan dan ke kiri.

Allah ta’ala telah memerintahkan orang-orang yang beriman untuk senantiasa istiqomah.

Allah Ta’ala berfirman yang artinya,

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Robb kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap beristiqomah, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita, mereka itulah penghuni-penghuni surga, mereka kekal di dalamnya; sebagai balasan atas apa yang telah mereka kerjakan (di dunia)
(QS.46 Al Ahqaaf :13-14)

|

QADHA DAN QADAR

Apa pun yang terjadi di dunia dan yang menimpa diri manusia pasti telah digariskan oleh Allah Yang Maha kuasa dan Yang Maha bijaksana.

Semua telah tercatat secara rapi dalam sebuah Kitab pada zaman azali.
– Kematian,
– kelahiran,
– Rizki,
– Nasib,
– Jodoh,
– Bahagia, dan celaka telah ditetapkan sesuai ketentuan-ketentuan ilahiah yang tidak pernah diketahui oleh manusia.

Dengan tidak adanya pengetahuan manusia tentang ketetapan dan ketentuan Allah ini, maka ia memiliki peluang atau kesempatan untuk berlomba-lomba menjadi hamba yang saleh-muslih, berusaha keras untuk mencapai yang dicita-citakan tanpa berpangku tangan menunggu takdir, dan berupaya memperbaiki citra diri.

Dengan bekal keyakinan terhadap takdir yang telah ditentukan oleh Allah swt., seorang mukmin tidak pernah mengenal kata frustrasi dalam kehidupannya, dan tidak berbangga diri dengan apa-apa yang telah diberikan Allah swt.

Ia akan berubah menjadi batu karang yang tegar menghadapi segala gelombang kehidupan dan senantiasa sabar dalam menyongsong badai ujian yang silih berganti.

Ia juga selalu bersyukur apabila kenikmatan demi kenikmatan berada dalam genggamannya. Perhatikan beberapa ayat Allah dan hadits Rasul berikut ini.

Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul-Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah
(QS.57 Al-Hadiid :22)

(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.
(QS.57 Al-Hadiid :23)

|

SABAR DAN IKHLAS

Pada umumnya kita semua bisa lebih sabar, disaat kita di uji Allah dengan hal yang menyenagkan, tapi saat kita di uji Allah dengan ujian yang tidak menyenang kan, seperti :

– Ujian kesulitan,
– Ujian kehilangan,
– Kekurangan musibah,
– Penyakit,
– Kemiskinan,
Adalah perkara biasa yang dihadapi oleh manusia selama hidup di dunia ini.

Perhatikan firman Allah SWT berikut ini.

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar

(yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun

Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk
(QS.2 Al-Baqarah :155-157).

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi ?  (QS.29 Al ‘Ankabuut :2)

Ketahuilah, sabar akan sangat sulit dilakukan, apabila kita tidak mampu menyadari, bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini, pada hakikatnya hanyalah ujian.

Harta yang kita miliki, karir yang bagus, rumah dan mobil mewah yang kita miliki, anak dan keluarga, itu semua adalah ujian dari Allah dan titipan Allah.

Apakah kita bersyukur atau menjadi kufur?

|

RIDHO

Allah swt berfirman,

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.

Karena itu ma’afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu.

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya“.  
(QS. Ali Imran:159)

Ridho Allah terhadap Orang yang Berbuat Baik, Bila dilihat dari ayat di atas, jelas bahwa Allah swt memerintahkan kita untuk selalu berbuat baik terhadap sesama.

Seseorang yang selalu berbuat baik akan diridhoi oleh Allah swt, sehingga iapun juga akan mendapat banyak kebaikan.

Sebaliknya, bila seseorang selalu memperlihatkan wajah yang tidak bersahabat serta lisan yang tak terjaga maka orang-orang yang berada di sekelilingnya akan berpikir dua kali untuk terlibat pembicaraan dengannya, atau bahkan menghindarinya.

Untuk itu, betapa pentingnya seseorang bersikap ramah kepada orang lain yang ada di sekitarnya.

Allah swt menyuruh kita untuk selalu menjaga perbuatan baik. Untuk mengimbangi perbuatan baik, diperlukan kata-kata atau ucapan yang baik pula.

Allah swt tidak menyukai orang yang suka bersifat keras dan berkata kasar. Bila kita selalu berbicara atau mengucapkan kata-kata yang baik maka itu sama saja kita telah memberikan sedekah.

Dari Abu Hurairah ra bahwasannya Nabi Muhammad saw bersabda,

Kata-kata yang baik itu adalah sedekah
(HR. Bukhari Muslim)

Dalam hadits riwayat Bukhari dan Muslim lainnya, Rasulullah saw bersabda,

Takutlah kamu sekalian terhadap api neraka walaupun hanya dengan menyedekahkan separuh biji korma; dan barang siapa yang tidak mendapatkannya maka cukup dengan kata-kata yang baik

Dari Abu Dzarr ra berkata, “Nabi Muhammad saw bersabda:

Janganlah sekali-kali kamu meremehkan sesuatu perbuatan baik walaupun hanya menyambut saudaramu dengan muka yang manis
(HR. Muslim)

|

Jalan kehidupan tiap – tiap manusia ditentukan oleh dirinya sendiri.

Di tangan kita sendirilah nasib kita, tergantung jalan mana yang kita pilih.

Jalan ketaatan atau jalan kedurhakaan.

|

▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
SEMOGA BERMANFA’AT – ALHAMDULILLAH
▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

Juli 25, 2012 - Posted by | Kata Mutiara, Pendidikan, Pria Remaja, Serba-Serbi, Suami Istri, Wanita Remaja | , , , , , , , , , , , , , ,

6 Komentar »

  1. . Kemudian Dia bersemayam di atas arsyi, ….. ”
    (Q.S Al-Hadiid : 4)

    Terjemahan bersemayam diatas arash itu sy rasakan terjemahan yg salah laa.. Ini bermakna Allah itu berhajat dn memerlukan tmpat.. Iaitu ‘bersemayam’.. Bukankah DIA yg menguasai arash.. Apa perlu dia bersemayam ???🙂 mohon maaf, ilmu yg sekecil ini…sekadar pandangan..

    Komentar oleh sabut | Oktober 14, 2012 | Balas

    • Terima kasih …

      Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam hari; Kemudian Dia bersemayam di atas ’Arsy.

      Dia mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar dari padanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadanya.

      Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (4)
      (QS.57 Al-Hadiid : 4)

      Wassallam,

      Komentar oleh Wira | Oktober 15, 2012 | Balas

  2. Assalammualai’kum….
    Bagaimana dengan seorang muslim yang menyakini bahwa Allah bersemayam dihatinya?
    Apakah keyakinan seperti ini salah?

    Mohon jawabannya.
    Terima kasih. Wassalammualai’kum…

    Komentar oleh Darwono Akhmad | Mei 5, 2013 | Balas

    • Wa’alaikum salam.
      Untuk keyakinan seperti itu syah-syah saja, dan saya tak yakin akan hal itu.
      Menurut saya .. Hati yg sedang Tenang, bersih selalu mengingat allah. Malaikat lain ada disekitar nya.
      Tapi bila .. Hati sedang marah, kesal, Iri dll .. apakah Allah ada disitu .. hanya Malaikat yg ada yang mencatat segara perbuatan kita.
      Semoga jawaban ini dapat menjawab pertanyaan, bila kurang dapat ditanyakan dr sumber yg lain.

      Terima kasih,

      Komentar oleh Wira | Mei 8, 2013 | Balas

  3. assalamualaikum.wr.wb
    aku ingin menjadi orang yg istiqomah dan menjadi orang yg taat. tapi aku masih bingung langkah pertama yg harus aku lakukan itu apa ??

    mohon jawabannya🙂
    terimakasih
    wassalammualaikum.wr.wb

    Komentar oleh luvita dara andini | Juni 6, 2015 | Balas

    • Perbaiki Shalat nya .. in Sha ALLAH ..

      Komentar oleh Wira | September 15, 2015 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: